Home | pengalaman terapi | Terapi SEFT untuk Kangker Tulang, Tia-Klaten (Sesi 1)

Terapi SEFT untuk Kangker Tulang, Tia-Klaten (Sesi 1)

Habis ikut training SEFT, di Hotel Lampion Solo Tanggal 1-2 Maret 2014.
langsung menterapi Kangker Tulang tanggal 3 Maret 2014

Pasien: Tia umur 13 tahun (P)
Bapak: Sunaryo 44 tahun
Ibu: Asih 35 tahun
Tinggal di: Klaten
HP: 08572881xxxx

Bulan September 2013, kaki mulai membengkak (tidak jatuh, tidak apa-apa), akhir November 2013 mulai dibawa ke rumah sakit. Opname sampe 2 bulan. Dan hingga saat ini sudah sekitar seminggu di rumah. Jadi baru pulang dari rumah sakit.

Semua rumah sakit yang dikunjungi, sudah menyatakan “kakinya harus dipotong/ diamputasi”.
Tapi, anaknya tidak mau dipotong, dan yakin “saya bisa sembuh di rumah”, makanya anaknya minta pulang saja diobati di rumah pake terapi-terapi.

Hari ini 3 Maret 2013, ada agen saya yang mau order BIOTERRA GOLD. Akhirnya saya mau ikut sekalian, sapa tahu ilmu yang saya terima kemarin bisa saya pake buat mengurangi sakitnya.

Saya pergi ke rumahnya Tia ini dianter sama agen bioterra klaten, Beliau pun juga ndak tahu rumahnya, nunggu keponakannya yang nganter. Setelah ketemu rumahnya, saya tengok kondisi Tia dengan kaki kiri yang bengkak. Ini adalah pertama kalinya saya melihat secara langsung orang yang kakinya bengkak karena kangker.

Yang dirasakan:
Punggung terasa perih
Punggung terasa panas
Sesak nafas
Bahu kanan pegel (karena dia tidur miring kanan, kalo telentang, tambah sesak nafas, dan dia takut banget telentang)
4 hari ini Perutnya mulai membengkak
Kaki kiri bengkak
Kaki kanan ndak terlalu bengkak
Kencingnya pake selang
BAB nya susah (sudah 2 hari ini tidak bab), Biasanya pake obat pencahar, biar kotorannya bisa lembek
Tenggorokan ada lendirnya

Yang saya seft dan mengalami pengurangan rasa sakitnya:
Punggung terasa perih, level 8,2,0
Sesak Nafas, level 8,5,3,2,1
Tenggorokan ada lendirnya, level 8,6,2

ceritanya:
saya terapi dari jam 12 sampe jam 3an.
Saya terapi yang punggungnya, prosesnya lumayan lama, karena kulihat dia susah nafas. setelah selesai 2putaran, dia menggeh2. Dan saya ternyata kelupaan ngasih minum dulu di awal. Terus diambilin minumnya. Awalnya levelnya 8, setelah 2 putaran, levelnya menjadi 2. alhamdulillah

saya terapi sesak nafasnya, tapi berkali2 dia minta yang tenggorokannya dulu. Saya tetep terapi yang sesak nafasnya dulu. Pertamanya levelnya 8, setelah diseft, menjadi 5. Dan saya tanyakan punggunya apa masih perih, ternyata punggungnya sudah ndak perih. so levelnya sudah 0.

Kuterapi yang tenggorokannya, levelnya 8, alhamdulillah menjadi 6, diterapi lagi alhamdulillah menjadi 2.

akhirnya dia bilang ngantuk. akhirnya saya sudahin, biar istirahat dan saya pulang ke rumah.

yang saya salut dari anak ini dia bener2 berjuang, bersungguh2 ingin sembuh.
saya sampe bilang “saya bangga sama kamu, kamu bener2 ikhlas dan pasrah menerimanya”.
bahkan ortunya bilang “dia juga sering menasihati kita pak. bilang “bahwa kita ini seperti wayang, kita cuma bisa menjalani aja”

———————————

Di siang harinya sekitar jam 2, saya sama bapaknya istirahat dulu, makan nasi merah sama bayam sama tempe and telur goreng. Habis makan, istirahat bentar, dilanjutkan terapi sampe sekitar jam setengah 3 dan Tia sudah ngantuk. Jadi diselesaikan saja terapinya, biar Tia istirahat.

Alhamdulillah… sekarang waktunya pulang ke rumah. Dalam perjalanan pulang, ternyata sudah mendung banget. Dan akhirnya hujan. Pas hujan deres, alhamdulillah, saya berhenti pas ada masjid. Pas mau masuk masjid, saya lihat ada ibu-ibu tua yang sholatnya, kaki diselonjorkan. “Wah, prospek nih” dalam hati saya bilang gitu. Setelah sholat, ternyata hujan deres belum selesai.
Sambil nunggu hujan deres, saya lihat-lihat saya cari2, “tadi ibu-ibu yang sholatnya kakinya diselonjorkan tadi mana ya?” karena waktu itu ada 2 ibu-ibu yang ada di masjid. Akhirnya kucoba basa-basi sama salah satu ibu-ibu yang jalan2 di dalam masjid dan keluar masjid.

Saya: “pripun kabare bu? sehat bu?” (gimana kabarnya bu? sehat?)
Ibu A: “Alhamdulillah sehat mas. Tapi niki, bokonge sengkring-sengkring mas” (alhamdulillah sehat mas. Tapi ini, pantat saya cekit-cekit mas)
Saya: “eeee… njenengan saget boso indonesia, bu?” (eeee… ibu bisa bahasa indonesia?)
Ibu A: “mboten saget mas” (ndak bisa mas)

Dalam hati saya “aduh gimana nih”. Saya kesusahan kalo bicara kromo. kalo ngoko insya Alloh bisa dikit-dikit.
akhirnya datang juga yang Ibu B, yang kakinya tadi pas sholat diselonjorkan. Dan tiba-tiba langsung duduk pingin ikut ngobrol sama kita.

Ibu B: niki mas sikile kaku, tebel rasane (ini mas, kakinya kaku, kebal rasanya)
Saya: “eeee… njenengan saget boso indonesia, bu?” (eeee… ibu bisa bahasa indonesia?)
Ibu B: “mboten saget mas” (ndak bisa mas)

Saya dalam hati: “aduh tambah bingung lagi nih”
Saya: “ya udah bu, sini bu. tak kasih tahu carane ngobati sendiri”

ceritanya panjang ya… sampe saya bingung ni saya mau ngetik apa ini. Karena saya bicaranya campur aduk, ada yang bahasa indonesia, bahasa kromo inggil, bahasa ngoko, yang penting ibu-ibu ini bisa paham yang saya ajarin. untuk selanjutnya langsung saya ketikkan dalam bahasa Indonesia ya.

Ibu A keluhannya, pantatnya cekit-cekit, karena pernah ketabrak sepeda motor, beliaunya naik sepeda. Pas jatuhnya, posisinya duduk, pantatnya kena jalan. Setelah diterapi, alhamdulillah bisa berkurang. Saya bilang “alhamdulillah, nanti dilanjutkan lagi di rumah ya bu.” Ibu A: “ya mas. matur nuwun mas”

Ibu B keluhannya, kakinya kaku, keras, setelah diterapi, berkurangnya dikit banget.
Saya: “ya nanti dilanjutkan lagi di rumah ya bu”
Ibu B: ya mas, mas rumahnya mana?
Saya: “saya di cemani bu”
Ibu B: “loh cemani? itu kan tempat saya cari rosok”
Saya dalam hati: “ya Alloh, ternyata saya ngobrol sama tukang rosok. semoga ilmu yang saya sampekan bermanfaat”
Ibu B: “terima kasih sekali ya mas dikasih ilmu kayak gini”
Saya: “ya bu. saya mau pulang dulu ya bu. Assalamu ‘alaikum”
Ibu A dan Ibu B: “ya mas. wa’alaikumussalam”

Berangkat lagi perjalanan ke sukoharjo. Ternyata masih gerimis. Gerimis-gerimis gini, ternyata masih ada aja MOKMEN. Di jalan kampung lagi. aneh deh… Saya sih nyante. semua SIM dan STNK selalu saya bawa. Pas diperiksa, ternyata SIM saya berlaku sampe 27 November 2013.

Polisi: “Loh piye to mas… koq SIM nya dah telat. Diperpanjang ya mas”
Saya dalam hati: “apa iya?”
Saya: “iya to pak?”
Polisi: “Bawa apa mas?”
Saya: “Bioterra pak?”
Polisi: “Bioterra apa to mas?”
Saya: “Herbal pak. buat ngobati berbagai penyakit”
Polisi: “Tadi dari mana mas?”
Saya: “Tadi habis menterapi orang kangker tulang”
Polisi: “o bisa to?”
Saya: “ya pak”
Polisi: “yo wis, diperpanjang ya mas”
Saya: “ya pak”

alhamdulillah… lancar juga akhirnya…
perjalanan ternyata hujannya bertambah. “aduh ndak bawa jas hujan nih” ya udah deh. langsung aja diteruskan… Selama perjalanan tadi, saya terus lihatin hp saya Treq Pocket 2. GPS nya saya lihatin terus tiap ada pertigaan atau ada belokan. Perjalanan serasa lamaaaaa banget. Hujan, ndak tahu jalan, tapi saya senang sekali bisa mbantu orang. Dalam hati bilang, “enak juga kayak gini, jalan-jalan keliling-keliling menterapi orang.  Besok jalan-jalan lagi ke mana ya?”

Alhamdulillah dah sampe sukoharjo…
Tapi… ternyata perjalanan masiiiiih jauh…. Dan nyampe deh di Solobaru… alhamdulillah… sudah deket… sampe rumah jam 5.30

TAHAP TERAPI SEFT UNTUK PENYAKIT KRONIS:
1. Seft pada gejala yang dialami (tgl 3 maret 2014)
2. Seft pada perasaan yang dialami (tgl 4 maret 2014)
3. Seft pada bagian yang sakit / sumber rasa sakit (tgl 5 maret 2014)
4. Seft pada akar emosi penyebab munculnya penyakit (tidak terlaksana)
5. Deep Seft hidup sehat dan bahagia (tidak terlaksana)

Keterangan:

  1. Level di atas maksudnya adalah, tingkatan sakit yang dirasakan. Misal kalo tingkatannya adalah 0, maka tidak ada rasanya. Kalo sakit banget, berarti tingkatannya adalah 10. Bila terasanya sedang saja, tingkatannya adalah 5. Jadi yang dirasakan adalah perkiraan yang dirasakan oleh pasien.

BACA SELANJUTNYA terapi seft untuk kangker tulang, tia-klaten (sesi-2)

About SEFTER.ID

Check Also

Terapi SEFT untuk Phobia Tengkorak, Faris-anak saya

Pagi ini jam 7.00 tanggal 9 maret 2014. Anak saya Faris Mumtaza. sedang membaca buku …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *